Bawah Menu - Res

Polri Ungkap Alasan Tak Kabulkan Permintaan Keluarga Agar Ustaz Maheer Dirujuk ke RS UMMI Bogor



 

Pihak rumah tahanan Bareskrim Polri mengungkapkan alasan tidak memenuhi permintaan keluarga agar Maaher At Thuwailibi alias Soni Eranata dirawat di RS UMMI Bogor, Jawa Barat, sebelum meninggal dunia.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan Polri memilih Maheer dirawat di RS Polri Kramatjati karena alasan kesiapan alat medis dan kemampuan petugas perawatan.

"Jadi kalau di RS Polri kita sudah punya ruangan khusus, penjagaan khusus dan dokter-dokternya pun punya kemampuan untuk merawat sebenarnya penyakit dari Soni Eranata. Pertimbangannya itu. Kalau di RS Polri kan sudah ada," kata Brigjen Rusdi di Kantor Divisi Humas Polri, Jakarta, Selasa (9/2/2021).

Selain alasan itu, kata Rusdi, seorang tahanan yang sedang mengalami sakit memang memiliki ruangan khusus saat dirawat di RS Polri.

Dia bilang, RS UMMI belum memiliki kesiapan tempat tersebut.

"Apalagi yang namanya tahanan seperti itu ada ruangan khusus penanganan khusus dan sebagainya. Kalau di UMMI kan belum tentu seperti itu. Beda dengan RS Polri, ketika statusnya adalah sebagai tahanan. Kita udah siapkan semuanya," katanya.

Diberitakan sebelumnya, Kuasa hukum Maaher, Djuju Purwantoro menyampaikan kliennya meninggal dunia sekitar pukul 19.00 WIB di dalam rutan Bareskrim Polri.

"Iya betul berita itu, beliau meninggal sekitar jam 7 malam tadi di Rutan Mabes Polri. Sekitar jam 8 sudah dibawa ke RS Polri," kata Djuju saat dikonfirmasi, Senin (8/2/2021).

Djuju menyatakan pihaknya juga tengah dalam perjalanan menuju ke RS Polri Kramat Jati. Dia bilang, almarhum meninggal dunia lantaran sakit luka usus di lambung.

"Seperti di berita berita itu meninggalnya karena sakit. Sekitar seminggu lagi baru kembali ke RS Polri abis perawatan," jelas dia.



sumber:tribunnews.com

0 Response to "Polri Ungkap Alasan Tak Kabulkan Permintaan Keluarga Agar Ustaz Maheer Dirujuk ke RS UMMI Bogor "

Post a comment

Tengah Artikel - in article