Bawah Menu - Res

Polri: 2 Laskar FPI Ditembak di Jembatan Badami, 4 Lainnya di Mobil Polisi




Polri mengungkapkan detik-detik penembakan 6 laskar Front Pembela Islam (FPI) di ruas tol Jakarta-Cikampek, Jawa Barat. Peristiwa ini diawali dengan 2 laskar FPI yang ditembak polisi.
Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Brigjen Andi Rian mengatakan, antara polisi dan laskar FPI sudah melakukan kontak tembak di tempat kejadian perkara (TKP) 1 dan TKP 2. TKP 1 berada di bundaran Hotel Novotel Karawang, Jalan Internasional Karawang Barat, Margakaya, Kabupaten Karawang, sedangkan TKP 2 di Jembatan Badami, sekitar 600 meter dari TKP 1.

Polri melanjutkan, 2 laskar FPI ini menunjukkan gelagat menyerang, dan kemudian dibalas polisi dengan tembakan. Kejadian ini berlangsung di TKP 2.

Pantauan detikcom, saat mobil petugas bergerak di sebelah kiri, seorang laskar FPI membuka kaca dan mengarahkan senjata ke arah petugas. Laskar tersebut kemudian melepaskan tembakan dan dibalas petugas.

Dalam rekonstruksi, mobil petugas kemudian kembali berusaha menyalip dari sebelah kanan. Petugas kembali mengarahkan tembakan ke mobil laskar FPI. Kaca kiri mobil laskar FPI terbuka dan pelaku yang duduk di tengah menodongkan senjata ke arah mobil petugas.

"Dari TKP 1 terjadi penyerangan terhadap anggota Polri, sehingga tentu menyikapi itu penyidik yang ada dalam kendaraan melakukan pengejaran. Di dalam proses pengejaran, melihat gelagat dari pelaku yang mencoba arahkan tembakan ke petugas, daripada didahului anggota melakukan tindakan tegas," kata Andi di Km 51+200 Tol Jakarta-Cikampek, Jawa Barat, Senin (14/12/2020).

Kemudian, 2 laskar FPI ini ditemukan dalam keadaan terluka di TKP 3. TKP 3, dari versi polisi, berada di rest area Km 50 Tol Jakarta-Cikampek.

"Ternyata sampai di TKP 3 begitu berhasil diblok, begitu dibuka, ditemukan bahwa 2 dari pelaku dalam keadaan terluka," kata Andi.

Saat di rest area Km 50, Andi menjelaskan bahwa polisi meminta 4 laskar FPI lainnya untuk menyerah dan dibawa oleh mobil polisi ke Polda Metro Jaya. Tetapi, kata Andi, di TKP 4 atau Km 51+200, laskar FPI melakukan perlawanan dengan merebut senjata polisi.

"Adegan di TKP 3 itu, 4 pelaku yang masih hidup itu diamankan ke dalam mobil dengan tujuan dibawa penyidik ke Polda Metro Jaya. Dalam perjalanan tidak jauh jaraknya, dari km 50 Rest Area sampai KM 51,2 terjadi penyerangan atau mencoba merebut senjata anggota," ujar Andi.

Dari pantauan detikcom saat rekonstruksi, dalam perjalanan, laskar FPI yang hendak dibawa ke Polda Metro menyerang polisi. Penyerangan itu disebut dilakukan dalam perjalanan dari Rest Area KM 50 hingga ke KM 51+200. Laskar FPI mencoba merebut senjata polisi.

Polisi kemudian melakukan pembelaan. Polisi pun melakukan tindakan tegas dengan menembak 4 laskar FPI itu dalam mobil polisi.

"Di situlah terjadi upaya dari penyidik yang ada dalam mobil untuk melakukan tindakan pembelaan sehingga keempat pelaku dalam mobil mengalami tindakan tegas dan terukur dari anggota yang ada dalam mobil," kata Andi.

Seperti diketahui, peristiwa penembakan laskar FPI di Tol Jakarta-Cikampek Km 50 terjadi pada Senin (7/12) dini hari. Polisi disebut terpaksa melakukan tindakan tegas dan terukur lantaran laskar FPI melakukan perlawanan.

"Anggota yang terancam keselamatan jiwanya karena diserang kemudian melakukan tindakan tegas dan terukur, sehingga terhadap kelompok yang diduga pengikut MRS yang berjumlah 10 orang, meninggal sebanyak 6 orang," kata Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran di kantornya, Jalan Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, Senin (7/12).

"Untuk yang 4 lainnya melarikan diri," imbuhnya.

Sementara itu, berdasarkan kronologi dari FPI, enam pengikut Habib Rizieq berada dalam mobil Chevrolet warna hijau metalik bernomor polisi B-2152-TBN mencoba menjauhkan mobil penguntit dari mobil yang ditumpangi Habib Rizieq.

Enam pengikut tersebut kemudian diserang, diculik, dan menjadi korban pembantaian.



sumber: detik.com

0 Response to "Polri: 2 Laskar FPI Ditembak di Jembatan Badami, 4 Lainnya di Mobil Polisi"

Post a comment

Tengah Artikel - in article