Bawah Menu - Res

PKB Soal Penangkapan Ustaz Maaher: Ngaku Ustaz Kok Hina Ulama?




Pemilik akun twitter @ustadzmaaher, yakni Soni Eranata alias Ustadz Maaher At-Thuwailibi, ditangkap polisi usai menghina seorang Habib Luthfi. Waketum PKB Jazilul Fawaid menyebut tindakan kepolisian dalam menangkap Ustaz Maaher sudah tepat.
"Sudah tepat, pasti polisi melakukan tindakan penangkapan sesuai aturan. Proses sampai tuntas hingga timbul efek jera. Mengaku ustaz kok menghina ulama," ujar Jazilul lewat pesan singkat kepada detikcom, Kamis (3/12/2020).

Jazilul mengatakan kasus yang menjerat Ustaz Maaher ini bisa menjadi pelajaran bagi masyarakat. Menurutnya, seorang ustaz dalam berdakwah wajib mencontohkan hal-hal baik tanpa menghina atau menyebarkan kebencian kepada orang ataupun umat lainnya

"Apalagi ustaz, agar berdakwah dengan mauidhoh hasanah/nasehat yang baik bukan menebar hinaan, fitnah dan kebencian," tutur Jazilul.

Diberitakan sebelumnya, Bareskrim Polri menangkap Soni Eranata pemilik akun @ustadzmaaher_. Polisi menangkap Soni Eranata alias Ustaz Maaher At-Thuwailibi di kediamannya di Bogor.

"Memang benar tadi pagi jam 4 subuh tim Bareskrim Polri, Siber, telah melakukan penangkapan terhadap seseorang di daerah Bogor," kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono di Kantor Bawaslu RI, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (3/12).

Sejumlah barang bukti disita polisi, di antaranya 4 unit ponsel dan 1 buah KTP milik Soni Eranata. Polisi selanjutnya melakukan pemeriksaan digital forensik terhadap barang bukti tersebut.

Maaher dilaporkan atas cuitan 'cantik pakai jilbab kaya kiai Banser' dengan memasang foto Habib Luthfi. Maaher ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan laporan polisi bernomor LP/B/0677/XI/2020/Bareskrim pada 27 November 2020.

Polri mengindikasi ada dua kata kunci yang membuat Ustadz Maaher terjerat hukum yaitu 'cantik' dan 'jilbab'. Polri menunjukkan barang bukti berupa tangkapan layar cuitan Ustadz Maaher yang diduga mengandung ujaran kebencian bernada SARA.

Terlihat ada cuitan yang ditulis oleh pemilik akun twitter @ustadzmaaher_. Cuitan inipun disertai oleh foto kiai kharismatik NU, Habib Luthfi bin Yahya. Polri mengindikasi adanya upaya penghinaan terhadap ulama dalam cuitan yang merupakan narasi terhadap foto.

"Jadi perlu rekan-rekan ketahui bahwasanya kata kunci dalam kasus ini yaitu kata 'cantik' dan 'jilbab'. Karena di sini dipastikan postingannya 'Iya tambah cantik pake Jilbab.. Kayak Kyai nya Banser ini ya..'," terang jelas Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono kepada awak media di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (3/12).

"Ini, jadi clue-nya di situ. Kata kuncinya 'cantik' dan 'jilbab' itu untuk perempuan, sedangkan kiai itu laki-laki, kiai itu adalah ulama yang ditokohkan sehingga mewakili tokoh yang diutamakan gitu," sambungnya.

Soni disangkakan Pasal 45 ayat (2) juncto Pasal 28 ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Dia terancaman pidana penjara 6 tahun dan atau denda paling tinggi Rp 1 miliar.


sumber: detik.com

0 Response to "PKB Soal Penangkapan Ustaz Maaher: Ngaku Ustaz Kok Hina Ulama?"

Post a comment

Tengah Artikel - in article