Bawah Menu - Res

Kompolnas Anggap Tim Independen Tak Diperlukan Usut Penembakan 6 Laskar FPI




Kompolnas menilai tim independen tidak diperlukan dalam investigasi kasus penembakan yang menewaskan 6 Laskar Front Pembela Islam (FPI) pengawal Habib Rizieq Shihab dan keluarganya. 

Komisioner Kompolnas Poengky Indarti mengatakan, kasus penembakan Laskar FPI tersebut telah diambil alih Mabes Polri. Selain itu, kata dia, Tim Propam Mabes Polri juga akan memeriksa, apakah penembakan yang dilakukan aparat kepolisian itu sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) atau tidak. 

"Kompolnas melihat tidak diperlukan tim independen. Apa yang harus dilakukan, saat ini sedang dalam proses," kata Poengky dalam pesan singkatnya kepada Okezone, Kamis (10/12/2020).

Di sisi lain, lanjut Poengky, dirinya menilai masih ada kelompok yang merasa kebal hukum di Indonesia. Padahal semua orang sama kedudukannya di mata hukum.

"Saya justru melihat masih ada kelompok yang merasa kebal hukum dan menunjukkan perlawanan pada polisi, ketika polisi melakukan tindakan penegakan hukum. Padahal Indonesia adalah negara berdasarkan hukum dan kita semua sama kedudukannya di depan hukum," tutur dia.

Poengky menegaskan, Kompolnas akan mendukung upaya Korps Bhayangkara yang melakukan tindakan tegas kepada orang atau kelompok yang merasa kebal hukum tersebut.

"Oleh karena itu Kompolnas mendukung Polri melakukan tindakan hukum yang tegas kepada orang-orang atau kelompok-kelompok yang melakukan kejahatan atau pelanggaran hukum," ujar dia.


sumber: okezonecom

0 Response to "Kompolnas Anggap Tim Independen Tak Diperlukan Usut Penembakan 6 Laskar FPI"

Post a comment

Tengah Artikel - in article