Bawah Menu - Res

Komnas HAM-Bareskrim Cek Mobil Laskar FPI-Polisi Terkait Insiden di KM 50



 

Komnas HAM dan Bareskrim Polri memeriksa barang bukti penembakan yang menewaskan 6 anggota laskar FPI di Km 50 Tol Jakarta-Cikampek. Kedua pihak sama-sama memeriksa mobil yang ditumpangi oleh 6 anggota laskar FPI dan Bareskrim Polri saat itu.
Pantauan detikcom di garasi Subdit Ranmor Polda Metro Jaya, Senin (21/12/2020), sekitar pukul 14.40 WIB, terdapat tiga mobil di situ. Tiap mobil tersebut dipasangi garis polisi.

Satu mobil berwarna hitam jenis Chevrolet terlihat mengalami kerusakan di ban bagian depan. Kaca depan mobil Chevrolet tersebut juga mengalami kerusakan.

Di samping kendaraan tersebut, ada satu mobil Toyota Avanza berwarna silver. Terlihat ada lubang yang menganga di kaca mobil itu. Diduga kendaraan tersebut merupakan kendaraan petugas kepolisian yang terlibat insiden.

Kemudian ada satu lagi mobil Toyota Avanza warna silver. Dibanding dua kendaraan lainnya, kendaraan ini terlihat tidak mengalami kerusakan yang parah.

Dalam pemeriksaan itu, turut hadir Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian. Selain itu, Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat dan Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya AKBP Calvijn Simanjuntak turut menyaksikan pemeriksaan barang bukti tersebut.

Sementara itu, perwakilan Komnas HAM diwakili oleh Komisioner Choirul Anam dan beberapa anggota staf lainnya. Hingga kini belum ada keterangan yang diberikan, baik dari Polri maupun Komnas HAM.

Sebelumnya, Komisioner Komnas HAM menyampaikan, pihaknya melanjutkan penyelidikan terkait insiden di Km 50 Tol Jakarta-Cikampek dengan memeriksa mobil laskar FPI dan polisi yang digunakan saat itu.

"Ini sedang kita negosiasikan karena kalau di sini lihat mobil ya secara teknis agak susah tapi kalau di lokasi (Polda Metro Jaya) akan lebih mudah kali ya. Ini kan ada beberapa mobil dan kalau informasi atau keterangan yang kami ada satu mobil yang tidak mungkin digunakan. Makanya pilihan untuk di tempat mobil berada jauh lebih efektif bagi kami ya," kata Komisioner Komnas HAM Choirul Anam di kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (21/12).

Anam menyebut sudah mendapatkan konfirmasi kedatangan Kabareskrim Komjen Listyo Sigit Prabowo. Pihaknya nanti akan melakukan pengecekan bukti yang mereka terima dengan

"Konfirmasi (dari Kabareskrim). Nanti siang, kami akan cek mobil sudah confirm di tempat mobil. Di Polda Metro Jaya karena memang mobilnya ada di sana kalau kita bawa mobilnya ke sini itu secara teknis menyulitkan semua pihak termasuk Komnas HAM," ujar Anam.

"Karena keterangan yang kami dapat ada satu mobil yang harus di-towing makanya kita akan lihat di sana kita cek dan akan kita cocokkan dengan berbagai temuan yang kami dapatkan. Nantinya kita akan uji dengan analisis apakah ada kesesuaian atau tidak antara keterangan dan bukti fisik mobilnya," tambahnya.

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) telah melayangkan surat ke Kabareskrim Komjen Listyo Sigit Prabowo untuk dapat memeriksa mobil polisi dan laskar FPI. Hal ini dilakukan guna mengusut tewasnya enam anggota laskar FPI yang tertembak di Tol Jakarta-Cikampek Km 50.

"Tim penyelidikan Komnas HAM RI telah melayangkan surat kepada Kabareskrim Polri untuk dapat memperoleh keterangan terkait mobil dan berbagai informasi yang terdapat pada mobil tersebut. Termasuk di dalamnya mobil petugas Polda Metro Jaya dan mobil laskar FPI. Permintaan keterangan ini dengan melihat dan memeriksa mobil secara langsung," kata komisioner Komnas HAM Choirul Anam dalam keterangan pers tertulis, Minggu (20/12/2020).


sumber: detik.com

0 Response to "Komnas HAM-Bareskrim Cek Mobil Laskar FPI-Polisi Terkait Insiden di KM 50"

Post a comment

Tengah Artikel - in article