Bawah Menu - Res

Kisah Viral Kades di Klaten, Beli Nasi Goreng Bayarnya Pakai Sepatu




Seorang kades di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah viral karena membayar nasi goreng yang dibelinya dengan sepasang sepatu. Seperti apa kisahnya?
Pria yang viral tersebut merupakan Kades Glodogan, Kecamatan Klaten Selatan, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Zaenal Arifin (51). Dalam video yang viral, tertangkap momen saat Zaenal tanpa alas kaki kembali ke warung nasi goreng untuk menebus sepatunya.

Dalam rekaman video berdurasi 51 detik yang beredar di WhatsApp Group (WAG) itu terlihat Zaenal masuk ke warung nyeker tanpa alas kaki. Mengenakan celana panjang hitam dan baju batik gelap lengan panjang, Kades itu ditemui seorang karyawati warung.

Sambil memegang uang pecahan Rp 100 ribuan, Zaenal mengatakan tadi dia jajan belum membayarnya.

"Mbak tadi kan saya jajan belum bayar karena tidak membawa dompet, ini saya datang mau menebus sepatu," kata Zaenal pada karyawati warung.

Setelah mendengar penjelasan Zaenal, karyawati tersebut mengiyakan dan menerima uang dari Zaenal. Karyawati itu kemudian mengambil sepasang sepatu kulit warna hitam di lantai warung.

Terimakasih sepatu niki kulo pendet, susuke kagem mbake mawon kulo ikhlas. Wau Kulo nyuwun ngapunten kesupen mboten mbeeto dompet (sepatu ini saya ambil. Kembaliannya untuk mbake saja saya ikhlas, tadi saya mohon maaf bener tadi tidak bawa uang)," ujar Zaenal.

Setelah mengambil sepatu, kades tersebut keluar warung. Sepatu dipakainya di teras lalu pergi.

"Saya makan nasi goreng tambah kerupuk sama es teh habis Rp 16.000. Begitu mau bayar dompet tidak ada dan kantong kosong, mau ninggal HP juga mati," tutur Zaenal pada detikcom di kantornya, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Kamis (17/12).

Zainal menceritakan, kejadian itu berlangsung hari Selasa (15/12) siang sekitar pukul 13.00 WIB. Saat itu dirinya seorang diri pulang dari RS Islam.

"Saya pulang dari RSI mengurus anggota Linmas yang meninggal. Saya sejak pagi memang belum makan dan mampir warung bakmi," lanjut Zaenal.

Setelah makan habis dan akan membayar, ternyata Zaenal tidak membawa dompet dan uang. Yang dibawa cuma sepeda motor dinas, sepatu dan baju batik yang dipakainya.

Tak hanya itu, dia juga mengaku ponselnya mati sehingga tak bisa menghubungi keluarga atau kerabatnya untuk membawa uang.

Setelah itu, sambung Zaenal, dirinya pulang dan meminta uang istrinya Rp 100.000. Dengan uang itu, dia bergegas balik ke warung membayar dan mengambil sepatu.

Saya balik situ nebus sepatu. Sepatu kulit itu dulu saya beli Rp 300.000 dan setiap hari memang sering saya pakai," terang Zaenal yang juga pensiunan TNI AD berpangkat pembantu letnan satu.

Saat dirinya meninggalkan sepatu, ungkap Zaenal, si kasir sempat tidak mau. Padahal di warung itu juga sedang ramai pembeli.

Di warung itu penuh orang dan saya tidak ada yang kenal. Penjual juga tidak kenal mau bagaimana lagi," papar Zaenal.

Dirinya juga tak menyangka videonya viral. Rekaman itu yang mengambil adalah karyawan warung dengan maksud untuk dokumen agar jelas ada bukti.
"Yang ngambil gambar ya mbaknya (penjual nasi goreng). Katanya kalau nanti sepatu tidak diambil akan diantar ke rumah, pelat nomor motor dinas juga dicatat," imbuh Zaenal.

Pemilik warung bakmi Mbah Dhemiit, Hari Suprihatin mengatakan kejadian itu sudah dua hari lalu. Awalnya Zaenal yang ternyata kades itu keluar dari warungnya yang berada di Jalan Borobudur, Mojayan, Klaten Selatan itu.

"Setelah makan keluar cari cari dompet di motor tapi masuk lagi. Sudah saya bilang Ndak usah ninggal sepatu tapi kukuh ninggal sepatu," terang Hari pada detikcom di warungnya.

Dirinya dan karyawan, sambung hari juga tidak kenal dengan Zaenal sebelumnya. Hanya saat mau meninggalkan sepatu, dia mengaku dirinya merupakan kades.

"Bilangnya Kades dan pensiunan TNI di Depo Dodiklatpur. Sebenarnya setelah itu saya pekewuh (sungkan) tapi maunya ninggal sepatu, ya sudah," jelas Hari.

sumber: detik.com

0 Response to "Kisah Viral Kades di Klaten, Beli Nasi Goreng Bayarnya Pakai Sepatu"

Post a comment

Tengah Artikel - in article