Bawah Menu - Res

Inilah SOSOK Joe Biden Calon Presiden Baru Amerika, Sering Di-Bully karena Gagap, Pernah Jadi Wapres Obama




Joe Biden sepertinya akan melenggang menjadi Presiden Amerika Serikat yang baru, mengalahkan petahanan Donald Trump.

Calon presiden (capres) dari Partai Demokrat Joe Biden hampir memperoleh 270 suara Electoral College (Dewan Elektoral) untuk dapat melenggang ke Gedung Putih.

Berikut sosok perjalanan jejak karier Joe Biden di dunia politik.

Hampir bisa dipastikan, Calon Presiden (Capres) Amerika Serikat dari Partai Demokrat, Joe Biden, akan memenangkan Pilpres AS 2020.

Meski rivalnya, calon presiden petahana, Donald Trump, resmi mengajukan gugatan hukum atas hasil penghitungan di beberapa negara bagian, namun dengan hampir selesainya penghitungan electoral college di seluruh negara bagian, Biden melaju tak terbendung.

Namun, di balik, ada banyak kisah tragis dan kesedihan menaungi Biden di sepanjang hidupnya.

Bagaimana tragedi membentuk pria yang siap menjadi presiden baru Amerika itu?

Setelah kehidupan yang dirundung trauma keluarga dan kegagalan politik, Joe Biden, seorang putra penjual mobil bekas dari Pennsylvania, kini makin dekat ke Gedung Putih.

Joe tampaknya akan mewarisi negara yang dilanda perpecahan mencolok di tengah pandemi mematikan yang sejauh ini telah merenggut nyawa lebih dari 230.000 orang Amerika.

Tetapi kemampuan untuk mengatasi tragedi yang mendalam dan menyembuhkan luka yang dalam adalah keterampilan yang harus diperoleh Joe Biden jauh sebelum tawaran kepresidenannya.

Demokrat tampaknya siap untuk berhasil dalam upaya ketiganya untuk menjadi presiden, dan pada usia 77 tahun, menjadi pemimpin negara tertua yang pernah ada, dikutip Daily Mail, Kamis (5/11/2020).

Selain ambisi politiknya yang sebelumnya gagal, trauma keluarganya yang tak terhapuskan menandai calon pemimpin baru AS ini..  

Hanya sebulan setelah terpilih untuk pertama kalinya sebagai anggota senat pada 1972, Biden kehilangan istri pertamanya Neilia dan putri mereka yang berusia satu tahun Amy dalam kecelakaan mobil.

Dua anak laki-lakinya yang masih kecil waktu itu, Beau dan Hunter, juga terluka.

Kisah tragis keluarga Biden berlanjut.

Pada 2015, Beau meninggal dunia, 10 hari setelah dirawat di rumah sakit karena kanker otak.

Dia sebelumnya menjalani operasi untuk penyakit tersebut pada tahun 2013.

Hunter juga berjuang dengan penyalahgunaan zat, sementara menimbulkan kontroversi karena hubungannya dengan janda saudara laki-laki Beau, alias kakak iparnya.

Sering Di-Bully karena Gagap

Joe lahir pada tahun 1942 di kota Rust Belt di Scranton, Pennsylvania, dari pasangan Jean dan Joseph, seorang penjual mobil bekas yang kekayaannya sangat berfluktuasi sepanjang hidupnya.

Baca juga: UPDATE PILPRES AS Joe Biden Unggul, Donald Trump Siapkan Tuntutan, Menolak Hasil Penghitungan Suara

Dia adalah anak tertua dari empat bersaudara dalam keluarga Katolik Irlandia dan menghabiskan beberapa tahun pertama hidupnya di rumah kakek nenek dari pihak ibu, dengan keluarga yang menderita kesulitan keuangan.

"Ayah saya selalu berkata, 'Champ, saat kamu dirobohkan, kamu bangkit kembali,"' kata Joe.

Anak muda itu mulai terkenal sebagai olahragawan di sekolah, bermain sepak bola Amerika dan bisbol untuk tim sekolah menengahnya.

Tapi dia tidak berprestasi di sekolah dan berjuang dengan gagap, yang menyebabkan ia kerap jadi target para pembully.

Karena gagapnya, Joe dijuluki Dash.

Ia juga diledek dengan julukan yang sama oleh seorang biarawati saat di kelas tujuh.

Ketika berjuang untuk membaca satu bagian dengan keras, si biarawati menjawab: 'Tuan Buh-Buh-Buh-Biden, kata apa itu?'

Joe kecil bangkit dari mejanya dan berjalan keluar kelas sebagai protes dan langsung pulang.

Ibunya kemudian mengantarnya kembali ke sekolah, hanya untuk menghadapi biarawati itu dan mengancam sang biarawati bila menggoda Joe lagi.

Terlepas dari kesulitannya, Joe populer dan terpilih sebagai ketua kelas di tahun-tahun junior dan senior.

Selain itu, Joe juga sukses di bidang olahraga, membawa kampusnya, Universitas Delaware di mana ia bermain sepak bola mahasiswa baru.

Dia memperoleh gelar ganda dalam bahasa Inggris dan ilmu politik dan minor dalam bahasa Inggris, tetapi nilai rata-rata C-nya menempatkannya di peringkat 506 di kelasnya di kelas 688.

Setahun setelah lulus pada tahun 1965, Joe bertemu dengan istri pertamanya Neilia Hunter di Bahama saat dia di musim semi.

Mereka menikah dua tahun kemudian dan memiliki tiga anak bersama pada tahun-tahun berikutnya setelah 1969, Joseph 'Beau', Robert 'Hunter', dan Naomi.

Dalam kehidupan profesionalnya, ia mulai menunjukkan ambisinya yang berkembang, lulus dari Syracuse University College of Law pada tahun 1968 dan ia diterima di bar Delaware pada tahun berikutnya.

Saat di sekolah, Joe Biden menerima lima penundaan wajib militer untuk Perang Vietnam, satu lebih banyak dari saingan presidennya nanti Donald Trump.

Joe Biden diklasifikasikan sebagai tidak tersedia untuk dinas militer karena asmanya, sementara Trump menghindari dinas karena taji tulang di tumitnya.

Awal Mula Terjun ke Politik  

Setelah lulus, Biden bekerja sebagai pegawai di sebuah firma hukum Wilmington sebelum dia mulai berpraktik hukum di sebuah pengacara publik.

Ia kemudian bergabung dengan sebuah firma yang dipimpin oleh seorang Demokrat yang aktif secara lokal.

Inilah awal perkenalan nya dengan dunia politik dan jadi pemicu aspirasi politik pemuda itu.

Ia lalu mendaftar sebagai calon Demokrat dan berhasil mencalonkan diri sebagai dewan daerah di daerah tradisional Republik pada tahun 1969.

Dia mencalonkan diri di atas platform liberal yang mencakup dukungan untuk perumahan publik di pinggiran kota dan menjabat sampai tahun 1972.

Itu tahun terbukti menjadi titik balik yang besar bagi Biden saat ia mencapai panggung nasional pada usia 29 tahun dengan kejutan kemenangan Senat AS di Delaware pada tahun 1972.

Ia adalah satu-satunya Demokrat yang menantang calon petahana J Caleb Boggs dan berkampanye dengan sedikit uang dan sedikit yang memberi dia kesempatan untuk sukses.

Anggota keluarga mengatur timnya dan dia mengalahkan Partai Republik dengan 50,5 persen suara, menjadi orang termuda kelima yang pernah terpilih menjadi Senat pada saat itu.

Mulai Dilanda Tragedi

Tapi hanya satu bulan kemudian, tragedi melanda: istrinya Neilia dan putrinya yang berusia satu tahun Naomi tewas dalam kecelakaan mobil saat mereka berbelanja Natal di Delaware.

Dia menarik mobil melewati tanda berhenti dan langsung ke jalur traktor-trailer yang membuat kendaraannya terbang sejauh 140 meter.

Dua putranya, Beau dan Hunter, juga ada di dalam mobil namun selamat.

Mereka masing-masing menderita patah kaki dan patah tulang tengkorak ringan.

Kematian istri dan putri tunggalnya membuat Joe Biden mempertimbangkan mengundurkan diri sebagai senator dan memilih mengasuh kedua anak laki-lakinya.

Dilanda kesedihan yang begitu mendalam, Joe Biden bahkan dikabarkan pernah hendak bunuh diri di awal-awal setelah tragedi itu, tetapi memutuskan dia tidak bisa meninggalkan kedua putranya.

"Saya memikirkannya (bunuh diri), tapi tidak melakukannya. Saya berpikir tentang bagaimana rasanya hanya pergi ke Delaware Memorial Bridge dan hanya melompat dan mengakhiri semuanya," kata Joe Biden.

Tetapi Biden terus bekerja, mengambil sumpah di samping ranjang rumah sakit putranya, dan melakukan perjalanan 90 menit sekali jalan dengan kereta api ke dan dari rumahnya di Delaware ke Washington DC setiap hari.

Baca juga: Fakta Baru Tewasnya Bunda Maya Guru Ngaji, Kronologi Perkara Piutang Rp 1 Juta, Sekarat Dipukuli

Istri Kedua Joe Biden

Semangat baru untuk hidup dipicu oleh pertemuannya dengan istri keduanya Jill Jacobs pada tahun 1975 pada kencan buta.

Mereka menikah dua tahun kemudian dan memiliki seorang putri bersama, Ashley, pada tahun 1981.

Setelah beberapa tahun di Senat, Biden memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1988 di akhir masa jabatan kedua Ronald Reagan.

Meskipun memiliki awal yang kuat, kampanyenya gagal ketika dia dituduh menjiplak pidato pemimpin Partai Buruh Inggris Neil Kinnock.

Pengungkapan lain kemudian terungkap dari pidato lain yang dia buat yang sangat mirip dengan orang lain oleh tokoh politik.

Ditemukan juga bahwa salah satu makalah sekolah hukumnya hampir secara eksklusif didasarkan pada artikel Review Hukum Fordham, meskipun hanya mengutipnya sekali.

Biden juga membuat klaim yang ternyata tidak benar, termasuk bahwa dia telah lulus di semester atas di kelasnya, dia diterima di perguruan tinggi dengan beasiswa, dan bahwa dia ikut serta dalam gerakan Hak Sipil.

Dia menarik diri dari pencalonan pada September 1987, dengan mengatakan bayangan berlebihan dari kesalahan ini telah mengaburkan kampanyenya.

Selama waktunya di Senat, dia dikaitkan dengan sejumlah kebijakan yang kemudian dipandang kurang baik oleh Demokrat di tahun-tahun berikutnya.

Dia memihak segregasionis terkenal dan di tengah-tengah desegregasi 1970-an, menentang kebijakan "busing" yang bertujuan untuk mengangkut anak-anak kulit hitam ke sekolah-sekolah yang didominasi kulit putih.

Dia juga mendapat kritik karena membantu menyusun RUU kejahatan tahun 1994 yang diyakini banyak Demokrat mendorong penahanan, secara tidak proporsional mempengaruhi orang Afrika-Amerika.

Biden baru-baru ini menyebut dorongan itu sebagai kesalahan.

Episode Senat lainnya juga mengancam akan merusak kampanye kepresidenannya.

Hal-hal itu antara lain, suaranya pada tahun 2003 untuk perang Irak, dan kepemimpinannya dalam dengar pendapat kontroversial pada tahun 1991 di mana Anita Hill menuduh calon Mahkamah Agung Clarence Thomas melakukan pelecehan seksual.

Biden mencalonkan diri lagi untuk jabatan puncak pada tahun 2008 tetapi dia hampir tidak bernasib lebih baik, keluar setelah mengumpulkan kurang dari satu persen suara di kaukus Iowa.

Jadi Wapres Obama

Tahun itu, dia akhirnya dipilih sebagai pasangan wakil presiden oleh Obama, yang menjulukinya pejuang bahagia Amerika.

Setelah kemenangan mereka Obama segera menugaskan Biden untuk mengawasi pemulihan ekonomi selama resesi terakhir.

Kedua pria itu berbeda pendapat tentang Afghanistan pada akhir masa jabatan pertama Obama, dengan Biden menentang gelombang 30.000 pasukan.
Pada saat ini, putranya, Beau telah mengikuti ayahnya ke dalam politik, menjadi jaksa agung Delaware pada tahun 2007.

Dia sebelumnya pernah di militer dan bertugas di Irak.

Tetapi tragedi menimpa keluarga Biden lagi, dengan Beau menderita tumor otak akhirnya membunuhnya pada tahun 2015, pada usia 46 tahun.

Kasus Hunter Biden

Anaknya yang satu, Hunter Biden, memilih jalur yang berbeda, menjadi pengacara dan pelobi.

Hunter menerima gaji yang menguntungkan sebagai dewan direksi sebuah perusahaan gas Ukraina yang dituduh melakukan korupsi sementara ayahnya adalah wakil presiden.

Dorongan Trump kepada Ukraina untuk menyelidiki dua Biden menyebabkan pemakzulan presiden Desember lalu oleh Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan secara Demokrat, tetapi dia dibebaskan oleh Senat yang dipimpin Republik.

Hunter tidak secara pribadi dituduh melakukan kesalahan kriminal, tetapi Trump tidak membiarkan masalah itu mati.

Dia juga sering mengungkit masalah narkoba Hunter, memerangi alkoholisme dan kokain selama beberapa waktu.

Biden sering menunjuk Jill, 69, sebagai aset yang kuat untuk kampanyenya, dan baru-baru ini teringat bagaimana dia mengambil alih sebagai ibu bagi dua anak laki-laki suaminya.
joe biden presiden 014

"Dia menyatukan kami kembali," kata Biden.

"Itu tidak pernah hilang," kata Biden tentang rasa sakit yang ada di dalam dirinya sejak kehilangan Beau.

Tragedi itu mencegahnya meluncurkan pencalonan presiden pada 2016.

Bahkan hari ini, dia sering berhenti untuk menyapa petugas pemadam kebakaran, mengingat bahwa merekalah yang menyelamatkan anak buahnya.

Mereka juga menyelamatkan Joe Biden.

Pada tahun 1988, petugas pemadam kebakaran membawanya ke rumah sakit setelah menderita aneurisma.

Kondisi Biden begitu memprihatinkan sehingga seorang pendeta dipanggil untuk memberinya upacara terakhir.

Hampir setiap hari Minggu Biden berdoa di St. Joseph di Brandywine, sebuah gereja Katolik di lingkungan Wilmington yang makmur.

Di sana di pemakaman beristirahat orang tuanya, istri dan putri pertamanya - dan putranya Beau, di bawah batu nisan yang dihiasi dengan bendera Amerika kecil.

Pada bulan Januari, Biden menceritakan tentang Beau dan pengaruhnya yang tak terbantahkan.
joe biden presiden 015

"Setiap pagi saya bangun dan saya berpikir,' Apakah dia bangga pada saya,?" ujar Biden.


sumber: tribunnews.com

0 Response to "Inilah SOSOK Joe Biden Calon Presiden Baru Amerika, Sering Di-Bully karena Gagap, Pernah Jadi Wapres Obama"

Post a comment

Tengah Artikel - in article