Bawah Menu - Res

Menolak Diisolasi, 1 PDP di Samarinda Ngamuk-Ancam Petugas dengan Pecahan Kaca



Seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) virus Corona di RS AW Sjahranie Samarinda, Kalimantan Timur mengamuk karena menolak diisolasi. Pasien tersebut bahkan mengancam tenaga medis dengan pecahan kaca.

Hal itu dibenarkan Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kota Samarinda dr Osa Rashfodia. Menurutnya, pasien tersebut sempat mendobrak pintu dan mengancam petugas dengan pecahan kaca.

"Betul, ada satu pasien yang mengancam tenaga medis dengan pecahan kaca jendela, memecahkan kaca jendela dan mendobrak pintu ruangan," kata Osa, Jumat (10/4/2020).

Pasien itu berinisial N dan berusia 52 tahun. Ia masuk dalam klaster Gowa, Sulawesi Selatan.

Menurut Osa, pihak rumah sakit tidak memiliki pilihan lain selain memulangkan pasien tersebut. Namun, pasien itu diminta untuk karantina diri sendiri.

"Dipulangkan hari ini, pasien ini PDP, positif rapid test, diharap warga hati hati dan menerapkan karantina rumah yang bersangkutan," sebutnya.

Dalam perjalanan pemulangannya, N mendapat pengawalan langsung dari petugas medis dan kepolisian.

"Harus diberlakukan karantina wilayah selama 30 hari, dipulangkan tim Dinkes bersama BPBD dan kepolisian," imbuhnya.


sumber: detik.com

0 Response to "Menolak Diisolasi, 1 PDP di Samarinda Ngamuk-Ancam Petugas dengan Pecahan Kaca"

Post a comment

Tengah Artikel - in article